Peluang Bisnis

Investasi: Investasi Hilir Industri Mamin Pesat, Hulu Stagnan

Investasi Hilir Industri Mamin Pesat, Hulu Stagnan

Investasi Hilir Industri Mamin Pesat, Hulu Stagnan - JPNN.COM

jpnn.com, JAKARTA - Ketua Gabungan Pengusaha Makanan dan Minuman (GAPMMI) Adhi S. Lukman mengatakan, laju pertumbuhan investasi sektor hilir industri makanan dan minuman (mamin) begitu pesat beberapa tahun belakangan.

Namun, pertumbuhan investasi sektor hulu masih stagnan.

’’Kalau saya lihat, rata-rata investasi industri mamin (makanan dan miniman, Red) di Indonesia hanya Rp 17 miliar dan banyak yang di hilir. Hulunya dari dulu begitu-begitu saja, tidak ada investasi baru. Akhirnya industri mamin semakin bergantung kepada bahan baku impor,’’ kata Adhi, Jumat (29/9).

Menurut dia, sekitar 80 persen permintaan bahan baku industri terpen uhi dari pasokan barang impor.

Sebab, industri hilir mamin membutuhkan berbagai produk ekstraksi, perasa, pemanis, dan bahan pangan dalam jumlah besar.

Namun, kapasitas produsen bahan baku lokal tidak mampu memenuhi angka permintaan tersebut.

’’Bahan baku di kita itu ada, tetapi jumlahnya tidak masif. Contohnya, gula, garam, flavor, pewarna, dan terigu,’’ paparnya.

Kebutuhan yang paling utama bagi industri hilir mamin adalah gula, terigu, dan garam.

  • 1
  • 2
  • Next
Sumber: JPNN

Tidak ada komentar