Peluang Bisnis

Investasi: Kawasan Perdagangan Bebas Batam Jauh Tertinggal dari Johor

Kawasan Perdagangan Bebas Batam Jauh Tertinggal dari Johor

Kawasan Perdagangan Bebas Batam Jauh Tertinggal dari Johor - JPNN.COM

jpnn.com, BATAM - Wakil Koordinator Himpunan Kawasan Industri (HKI) Kepri, Tjaw Hoeing, mengatakan Batam dulunya merupakan tempat belajar bagi pelaku industri dari luar negeri tentang bagaimana menata sebuah kawasan perdagangan bebas.

Namun saat ini Batam malah tertinggal jauh.

"Di Kawasan Industri Iskandar (IRDA), pemerintah pusatnya tidak mencampuri lagi urusan di sana. Semua diserahkan kepada otoritas IRDA," ujar pria yang akrab disapa Ayung tersebut kepada Batam Pos (Jawa Pos Group), Senin (25/9).

Selain itu, hubungan kelembagaan antara IRDA dengan pemerintah daerah dan parlemennya juga terjaga dengan b aik. Tidak ada tumpang tindih kewenangan dan masalah perizinan.

"Semua karena perwakilan dari pemerintah Johor dan parlemennya ada di dalam IRDA," ungkapnya.

Untuk urusan perizinan, segala perizinan lintas sektoral dapat diselesaikan dalam kawasan IRDA itu sendiri. Semuanya sudah terintegrasi dengan baik.

Menurut Ayung, jika ingin maju, Batam harus membenahi regulasinya dan mengatur pembagian kewenangan dan ruang kerja antara Badan Pengusahaan (BP) Batam dan Pemko Batam.

Selain itu, Pelabuhan Batuampar harus dibenahi. Berkaca pada pelabuhan IRDA yakni Tanjungpelepas, pelabuhan di Batam sangat tertinggal jauh.

  • 1
  • 2
  • 3
  • Next
Sumber: JPNN

Tidak ada komentar