www.AlvinAdam.com

Majalah Peluang Bisnis

Daftar Gratis!

Ketikan alamat email anda. Gratis!

Delivered by FeedBurner

Dokumen Lengkap dan Taati Prosedur, Kok Masih Ditolak Masuk ke Negara Lain? Ternyata, Ini Alasannya

Diposting oleh On Jumat, Oktober 27, 2017

Dokumen Lengkap dan Taati Prosedur, Kok Masih Ditolak Masuk ke Negara Lain? Ternyata, Ini Alasannya

Dokumen Lengkap dan Taati Prosedur, Kok Masih Ditolak Masuk ke Negara Lain? Ternyata, Ini Alasannya

Terkadang, Warga Negara Indonesia (WNI) bisa ditolak untuk masuk negara lain meski ketentuannya ( paspor dan visa) sudah lengkap. Apa alasannya?

Dokumen Lengkap dan Taati Prosedur, Kok Masih Ditolak Masuk ke Negara Lain? Ternyata, Ini Alasannyanewsapi.com.auILUSTRASI imigrasi

TRIBUNTRAVEL.COM - Terkadang, Warga Negara Indonesia (WNI) bisa ditolak untuk masuk negara lain meski ketentuannya ( paspor dan visa) sudah lengkap.

Ketika orang yang ditolak berjumlah banyak, hal itu bisa disebabkan oleh kondisi diplomatik Indonesia dengan negara te rsebut.

Namun, bisa jadi pihak imigrasi suatu negara hanya menolak satu atau dua orang dari Indonesia.
Dengan dokumen yang lengkap dan prosedur yang sudah ditaati, tak jarang WNI dibuat bingung.
Kenapa hal ini bisa terjadi?

Apa sebenarnya pertimbangan imigrasi negara yang dikunjungi?
Kepala Bagian Humas Direktorat Jendral Keimigrasian, Agung Sampurno menjelaskan, ada beberapa parameter profiling yang dipegang petugas imigrasi untuk akhirnya memutuskan boleh atau tidaknya seseorang tersebut masuk negaranya.
"Hal yang sangat diperhatikan sebenarnya ada dua, yaitu dokumen keimigrasian dan membaca perawakan si orang tersebut," ujar Agung, Kamis (26/10/2017).
Pertama dari profiling dokumen keimigrasian, yaitu paspor, akan diperiksa keasliannya.

Tentu hanya yang asli yang boleh masuk.
Hal yang suka diabaikan WNI ialah hal-hal yang meragukan keaslian dari paspor itu.

Misal kertas lecek, dokumen terlipat-lipat, kotor, adanya cor etan, dan sebagainya.
"Budaya pemakaian paspor yang juga harus diperhatikan. Singapura itu biasa rapi, disiplin memegang paspor, warga dunia sudah percaya," tuturnya.
Kedua, yang sesuai dengan standar pengecekan petugas keimigrasian dunia ialah profiling passenger atau perawakannya.

Menurutnya, petugas tentu akan selektif melihat mana yang rapi, bersih, dan tak akan membuat masalah di negaranya.
"Misal diihat yang sedang flu, berpenyakitan sampai keluar ingus."

"Itu pasti ditahan, selain karena akan menyebarkan virusnya, juga dirasa tidak meyakinkan," terangnya.
Menurut Agung, dalam prinsip keimigrasian dunia, hanya orang yang bonafit atau yang menguntungkan yang boleh masuk negara lain.

Berita ini sudah dimuat di Kompas.com dengan judul Apa Alasan Kita Ditolak untuk Masuk ke Negara Lain?

Ikuti kami di
Editor: Sri Juliati Sumber: Kompas.com Hana Anisa Sempat Buka Instagram Buat Klarifikasi, Ternyata di Dadanya Ada ... Sumber: Tribun Travel

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »