Peluang Bisnis

Investasi: Luas Lahan Pertanian Produktif Bertambah di Era Amran

Luas Lahan Pertanian Produktif Bertambah di Era Amran

Luas Lahan Pertanian Produktif Bertambah di Era Amran - JPNN.COM

jpnn.com, PONTIANAK - Salah satu tantangan terbesar Indonesia saat ini yaitu memenuhi kebutuhan pangan, mengingat jumlah penduduk yang telah mencapai lebih dari 250 juta, bakal terus bertambah.

Karena itu, menurut Wakil Ketua Komisi IV Daniel Djohan, tak ada cara lain. Pemerintah harus segera mewujudkan kedaulatan dan kemandirian pangan bangsa.

“Jadi tidak boleh tergantung pada negara tetangga untuk kebutuhan pangan," ujar Daniel pada puncak peringatan Hari Pangan se-Dunia ke-37 yang dipusatkan di Pontianak, Kalimantan Barat, Kamis (19/10).

Menurut Daniel, mewujudkan kedaulatan pangan merupakan tantangan terbesar, karena ada sejumlah tahapan yang harus diselesaikan terlebih dahulu. Antara lain, persoalan ketersediaan lahan dan produksi.

“Tantangannya, lahan produktif semakin berkurang. Terjadi alih fungi, perubahan iklim, hama dan lain-lain. Tapi untuk pertama kalinya boleh bangga dengan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman mampu mewujudkan penambahan lahan produktif. Sebelumnya lahan terus berkurang," ucapnya.

Selain ketersediaan lahan, kesejahteraan petani kata Amran, juga menjadi tantangan yang harus diselesaikan terlebih dahulu. Caranya, pemerintah penting memperbaiki tataniaga hasil pertanian.

"Jangan petani bekerja keras, yang untung besar bukan petani. Jadi penting tataniaga hasil pangan diperbaiki agar keuntungan besar jatuh untuk petani," katanya.

Cara lain, pemerintah kata politikus dari Partai Kebangkitan Bangsa tersebut juga penting memperkuat hilir pangan. Dengan demikian petani tak lagi sekadar memproduksi tapi juga menjad i bagian dari penjual.

  • 1
  • 2
  • Next
Sumber: JPNN

Tidak ada komentar